Saya Beneran Belum Siap Nikah, Pak

Masih ingat cerita saya tentang tukang ojek yang ingin menjodohkan saya dengan anaknya? Tadi siang, setelah memesan ojek melalui aplika...

Masih ingat cerita saya tentang tukang ojek yang ingin menjodohkan saya dengan anaknya?


Tadi siang, setelah memesan ojek melalui aplikasi GrabBike dan melihat foto drivernya di layar, saya berpikir, “Ini si Bapak yang waktu itu bukan ya? Haduh, gawat kalau iya.”

Si Bapak pun datang, dan… Aaa…
Langsung lemes melihat ternyata benar dia orangnya. Si Bapak yang ingin menjodohkan saya dengan anaknya, iya, dia orangnya!

“Eh Mas Rifaa, apa kabar ni?”
“Eh Bapak, haha. Alhamdulillah baik, Pak. Wah, Bapak udah gabung GrabBike?”
“Haha udah lama, Mas, udah semingguan kok”
“Ooh itu sih baru Pak.. pantesan saya udh lama pake GrabBike berangkat dari daerah sini kayaknya belum pernah dapet Bapak”

Setelah saya duduk di motor dan memakai helm, Pak Sodikin menjalankan motornya.

Sebelum beliau ngajak ngobrol macam-macam, saya berusaha mengendalikan pembicaraan, ngobrol terkait GrabBike. Bagaimana cerita dia bisa ikut gabung, sistem komisi, persaingan ojek aplikasi vs ojek pangkalan, hingga mengenai para tukang ojek di Gang Royani yang berbondong-bondong bergabung ke GrabBike.

Sampai akhirnya ada jeda diam dan Pak Sodikin mulai berbalik ‘mengendalikan’ pembicaraan. Ah, mampus nih.

“Ga pulang kampung, Mas?”
“Hehe iya balik, Pak. Ntar sore ini mau ke Tangerang”
“Oh tapi ga ke Lampung?”
Mampus, bahkan si Bapak masih inget aja kalo saya pulang kampungnya ke Lampung.

“Haha, masih inget aja Pak kalo saya ke Lampung. Iya Pak, besok rencana balik ke Lampungnya abis salat Ied.”

200 meter menuju tempat tujuan, sampailah ke bagian yang mulai mengerikan.

“Kuliahnya gimana Mas?!
"Alhamdulillah udah lulus, Pak”
“Wah udah S2 ni berarti sekarang? Selamat ya Mas.”
“Hehe, iya makasih Pak”
“Asik udah siap dong nih Maaas!”

Obrolan udah mulai ga enak nih saya yakin. Tempat tujuan saya sekitar 100 meter lagi.

“Haha, siap apaan, Paak?”
“Ya semuanya, Mas. Udah siap ini itu dan udah siap nikah dong ya berarti!”

Tuh kan, mampus.
“Hahaha belom Pak, ga tau ni kayaknya nikah masih jauh aja dalam bayangan saya mah.”

“Nunggu apa lagi Mas, Mas udah kerja, udah lulus kuliahnya, udah….”
Tau dah ngomong apa aja, suaranya ketutupan angin, hingga akhirnya alhamdulillah, sampe, sehingga pembicaraan berhenti di situ.

Kalau masih ada sisa 100 meter lagi saja, saya yakin udah mulai membahas kelanjutan rencana perjodohan.

“Terimakasih ya, Pak.. oh iya mohon maaf lahir batin jg ya Pak,hehe” ucap saya sambil menyerahkan lima ribu rupiah yang dilanjutkan dengan bersalaman.

“Nanti abis lebaran main-main ya Mas ke rumah!”
Sebenarnya saya mendengar kalimat akhir itu. Tetapi saya melengos, berusaha meninggalkan kesan sedang terburu-buru.

Saya pun segera masuk ke tempat tujuan saya. Fhiuuh, lega.

You Might Also Like

0 komentar

Instagram Rifa